ASPIRASI / INSPIRASI

Ilmu Massa, Turath, Sejarah. Analisa Kajian Budaya Pemikir. Peradaban Insani Kalbu Akal Mencerah. Hakikat Amal Zikir Dan Fikir. Ilmu, Amal, Hikmah Menjana Pencerahan. Ulul-Albab Rausyanfikir Irfan Bistari. Tautan Mahabbah Mursyid Bimbingan. Alam Melayu Alam Islami Tamadun Melayu Peradaban Islami. Rihlah Ilmiah Menjana Pencerahan Pemikiran, Kefahaman & Ketamadunan (Ilmu,Amal,Hikmah & Mahabbah) - Inspirasi: Rizhan el-Rodi

Turki antara Warisan Leluhur Dan Modenisme


Turki Antara Warisan Leluhur Dan Modenisme

Turki merupakan warisan kepada daulat Islamiah yang merupakan pusat terakhir khilafah Islamiah, pemerintahan Islam dan Ketamadunan peradaban Insaniah.

Kurun ke-21, mencetuskan gelombang baru di bumi Anatolia tersebut dengan kesedaran dan penghayatan kepada akar leluhur dan dalam masa yang sama bersifat massa. Turki bumi barakah lantaran bumi yang melahirkan ramai auliyaa dan mempunyai makam para nabi, sahabat, auliyaa dan tempat simpannya kebanyakkan barangan athar Rasulullah SAW bagi tabarruk dan melahirkan kecintaan kepada habibullah.

Menyingkap sejarah Turki Osmaniah kehebatan dan kegemilangan umat Islam dahulu bagaikan kembali, sejarah Turki Osmaniah ada merekodkan hubungan dan berkenaan alam Melayu serta hubungan kesultanan Osmaniah dengan kesultananan Melayu. Dicatatkan sultan Melaka sultan Mansur Syah dan Sultan Muzafar Syah serta pahlawan agung Melayu Hang Tuah pernah berkunjung ke Istanbul bagi hubungan Diplomasi dan antara daulat khilafah dengan tanah Melayu Islam sebagai naungannya. Justeru sejarah lama Turki harus dibongkar dan dikaji bagi pengkaji sejarah dan golongan intelektual ilmuan di Malaysia.

Begitu juga hubungan Sultan Abu Bakar Johor dengan Sultan Abd Hamid ii, dimana semasa kunjungan baginda ke Istanbul sekitar tahun 1860 baginda dilayan istimewa dan diberi keistimewaan dikurnia wanita Turki bernama Ruqayah Hanum. Setelah kembali ke Johor wanita ini berkahwin dengan keluarga sultan Johor iaitu dengan Ungku Majid ayah kepada Ungku Aziz, selepas kematian suaminya beliau berkahwin pula dengan Dato’ Jaafar ayah kepada Dato’ Onn ayah kepada Tun Hussin. Selepas kematian suaminya beliau berkahwin lagi dengan Syed Abdullah al-Attas atuk kepada Syed Husin al-Attas dan Syed Naquib al-Attas. Sememangnya keluarga ini juga mempunyai hubungan kekeluargaan dengan Tun Razak (mantan PM ke-2).

Menyingkap rahsia kehebatan khilafah Turki Osmaniah antaranya ialah hubungan pemerintah dengan ulama’ sebagai penasihat khususnya ulama sufi. Golongan ulama ini juga pelopor kepada penyebaran dan dakwah Islamiah empayar Osmaniah sehingga ke eropah dan asia tengah. Hubungan dengan golongan sufi merupakan aset strategik kepada daulat dan inilah yang disedari pimpinan Turki sekarang yang banyak mengkaji sejarah sebagai pengajaran dan iktibar. Ulama Melayu yang mendapat perhatian khilafah Turki Osmaniah ialah Syeikh Ahmad al-Fhatani (ulama Melayu tersohor).

Tradisi masyarakat Turki masih berpegang dengan Teras Islam iaitu akidah ASWJ mengikut manhaj al-Maturidi, Fiqh mazhab Hanafi dan tasawuf mengikut Said Nursi atau mana-mana tariqat sufi. Tariqat sufi begitu menyerlah di zaman kegemilangan khilafah Osmaniah. Gerakan dipelopori Badiuzzaman (gelaran diberi gurunya Mullah Fethullah) dijadikan perangsang dalam perjuangan Islam dan karyangan menjadi rujukan rakyat Turki sehingga kini, bahkan karya agung beliau iaiatu Rasail an-Nur terus dijadikan panduan antaranya kepada madrasah yang ditubuhkan oleh para muridnya seperti madrasah Hayrat, Imam Hatip dan gerakan Gulen. Di zaman era Osmaniah Majlis al-Mesyeikh menjadi tempat pertemuan dan berkumpul bagi masyayikh tariqat sufi.

Kepimpinan moden Turki pernah di pimpin oleh Presiden Turgut Ozal dan Perdana Menteri Dr Necmettin Erbakan (keduanya pengamal tariqat al-Naqsyabandiah dan mempunyai hubungan akrab dengan syeikh-syeikh tariqat dan markaz sufi di Turki. Namun mereka akhirnya dijatuhkan pimpinan tentera yang masih utuh dengan dasar sekularisme Ataturk. Begitu juga adiknya Mehmet Korkuz Ozal aktif dengan tariqat sufi al-Naqsyabandi.

Tariqat-tariqat Sufi seperti al-Naqsyabandi, al-Qadiri dan ar-Rumiah masih aktif dan banyak sumbangan kepada masyarakat Turki. Demikian nur Islam masih utuh walaupun Attaturk memperkenalkan dasar sekularisme dan mengharamkan tariqat. Namun disebabkan ulama sufilah Islam masih utuh di sanubari masyarakat Turki sehingga hari ini.

Kurun ke-21 , Islam kembali bangkit di Turki dengan wajah massa dan segar dengan pimpinan Turki hari ini yang bijaksana dan strategis dalam berfikiran dan tindakan dan kerana mereka telah belajar daripada sejarah. Tariqat dan markaz sufi kini kembali subur di kalangan masyarakat Turki.

Pimpinan Turki sekarang membawa pendekatan moderat dan progresif, dimana pimpinan Presiden Abdullah Gul dan PM Tayeb Erdogan bijaksana dan strategis dalam tindakan mereka samada bagi dasar dalam Negara atau dasar luar Negara dengan bantuan pimpinannya termasuk menteri luar Ahmed Dousuglu. Dikatakan mereka suka menziarahi markaz tariqat dan mempunyai hubungan baik dengan syeikh-syeikh tariqat. Abdullah Gul dimana atuknya merupakan khalifah al-Naqsyabandiah. Antaranya markaz tariqat di masjid Iskenderpasa, Istanbul iaitu markaz al-Naqsyabandi. Begitu juga bekas speaker parlimen Turki Bulent Arinc adalah pengamal tariqat al-Naqsyabandiah. Erdogan dan Gul juga mempunyai hubungan baik dengan syeikh sufi seperti syeikh Ismail aga al-Naqsyabandi dan syeikh Mehmet Zahid Kotku al-Naqsyabandi al-Khalidi dan Prof. Esad Cosan al-Naqsyabandi.

Hubungan pimpinan Turki juga utuh dengan gerakan Gulen dan Hayrat serta madrasah Imam Hatip dan madrasah Hayrat dan persatuan perniagaan seperti MUSIAD dan TUSKAN. Bahkan rangkaian ini menguasai pelbagai bidang seperti kebajikan, hospital, media,kewangan, insuran, NGO, Think Tank dan madrasah, . Bahkan mereka mempunyai rangkaian TV, radio dan ahkbar seperi zaman. Jaringan ini merupakan strategik kerana telah berakar dan bermasyarakat dengan rakyat Turki. Justeru hubungan mereka bersama rakyat sejak sekian lama.

Parti politik AKP dan Saaedat akrab dan saling bekerjasama. Hubungan dan dasar dalam Turki kini adalah meningkatkan ekonomi dan perpaduan rakyat manakala dasar luar iaitu tetap berusaha bagi memasuk kesatuan eropah EU dan berbaik dengan Negara serantau serta pemulihannya. Dan sikap prihatin terhadap Palestin. Kebijakan pimpinan Turki membimbangkan golongan elit Turki yang melihat pengaruh mereka semakin kurang dan sekiranya Turki diterima eropah sebagai komuniti EU, kuasa dan kekuasaan tentera terhadap kerajaan Turki juga akan tergugat. Strategi dan kebijakan pimpinan Turki yang bersikap Liberal, moderat dan progresif perlu diambil panduan kalangan pimpinan Negara Islam hari ini. Bahkan Turki kini paling hadapan dari segi ekonomi, ketenteraan, politik berbanding kalangan Negara Islam lain.

Kesimpulan

Perkembangan Turki harus diambil perhatian dan pentingnya kerjasama dan jaringan dengan ikhwan di sana samada bersifat NGO, Think Tank, agensi kerajaaan, perniagaan, pengajian dan sebagainya. Kebijakan pimpinan dan pemikiran strategik mereka harus diambil contoh dan ikutan buat pejuang Islam. Teras Islam dari sudut akidah, fiqh dan tasawuf menjadi nadi penting yang tidak dapat dipisahkan. Begitu juga kepentingan penghayatan agama dan pembangunan rohani dan modal insan yang merupakan aset kepada daulat. Akar leluhur nusa bangsa dan agama tetap diperjuangkan dan dithabatkan, keranan sikap pragmatik dan moderat, progresif tidak bermakna tradisi dilupakan bahkan saling menguatkan dan lebih merakyat di hati rakyat. Perjuangan Islam perlu diutamakan dengan keutamaan penghayatan kerohanian dan berpaksi faham sunni ASWJ. Apa-apa laungan sekadar semangat, retorik, slogan, adalah kosong. Jatidiri rakyat dari sudut bangsa dan agama teras penting dalam gagasan peradaban dan ketamadunan. Islam dilihat bukan sekadar perkara akhirat sahaja tetapi suatu cara hidup dan mencakupi pelbagai bidang kehidupan manusia sejagat. Kefahaman dan tindakan secara bersepadu dan sistematik lagi aulawiyyat, Kebijaksanaan dan akal bistari samat penting dalam konteks arus perdana yang bermacam cabaran mendatang dan luar dugaan. Semoga panji-panji kekuatan umat Islam terus bangkit dan menyinar serta kesepaduan hubungan akrab diantara umara dan ulama hakiki terus terjalin bagi melahirkan baldatun tayyiba warabun ghafur.




Kembara di Bumi Syam


Kembara Di Bumi Syam

Syria ardu kinanah yang dulu dikenali bumi Syam. Barakah bumi Syam berterusan dengan ramainya ahli bait dan para auliyaa’ sepanjang zaman. Syria merupakan sebuah Negara tamadun lama dan menyimpan sejarah yang panjang dan begitu banyak. Kembara di Negara ini akan dapat menyaksikan kesan –kesan sejarah yang masih utuh untuk tatapan generasi kini.

Tanggal 18 Jun, daku kembara ke bumi Syam dan selamat tiba di lapangan Terbang Antarabangsa Hafiz al-Asad, Damsyik. Daku disambut dengan ucapan ahlan wasahlan wa marhaban… Alangkah gembiranya dapat menjejaki bumi Syam yang diimpikan selama ini. Ku terus memulai perjalan ke hotel penginapan dan dalam perjalanaan suasana dan panaroma Syria sebagai bumi bersejarah jelas dapat kelihatan dimana-mana sepanjang jalan.

Hari pertama di Syria, daku dapat mengadakan pertemuan khas dengan para ulama Syam ( kebanyakkannya ahli bait ).makan malama bersmaa para ulama merupakan suatu kegembiraan disamping dapat mendengar danberbual dengan mereka. Keesokkannya daku menziarahi dan pertemuan ramah mesra dengan ulama Syekh Suhaib as-Syami mufti Halab dan juga khalifah tariqat al-Naqsyabandiah. Kemesraaan beliau begitu terasa tambahan beliau juga seorang ahli bait. Di sebelah petang daku mula menziarahi mercu utama Damsyik iaitu masjid Umawi (sebuah masjid lama yang merekod banyak sejarah), berdekatan masjid ini wujudnya makam pahlawan Islam Sultan solahuddin al-Ayubi dan Nuruddin al-Zinki dan Souq al-Hamidiah.

Kecantikan masjid Umawi jelas dengan senibinaa khususnya senibina Byzantium, dikawasan masjid ini terdapatnya baitul Mal iaitu digunalan di zaman saidina Muawiyah dan para khalifahnya. Didalam masjid ini terdapatnya makam Nabi nabi Yahya, Nabi Hud dan makam Saidina Husin dan tempat Khalwat Syeikh Ibn Arabi dan Imam al-Ghazali.

Di masjid ini juga terdapat menara baidha’ yang dikatakan antaaa tempat akan turunya nabi Isa a.s. pada akhir zaman nanti. Uniknya masjid Umawi setiap kali menjelang masuk waktu solat , 5 orang bilal akan melaungkan azan secara serentak. Suasana ini tidak terdapat dilain-lain tempat yang pernah ku kunjungi.

Seterusnya daku melawat ke Souq Hammidiah yang terkenal sebagai bazaar lama di bumi Syam, begitu unik, cantik dan begitu luas dengan pelbagai aneka barangan dan jualan daripada herba, pakaian, barangan perhiasan , kedai makan dan sebagainya. Suasana dalam bazaar ini sesak dengan orang ramai. Ternyata Syam sememangnya terkenal dengan rakyatnya antara manusia yang tercantik di dunia, yang merupakan anugerah kepada bumi ini.

Sememangnya Syam bumi Sufi dimana tariqat dan kerohanian begitu subur dan inilah warisan nabawi yang tetap utuh di bumi barakah ini. Setiap hari di Damsyik daku mengikuti majlis ilmu dan diskusi dengan para ulama’nya( inilah peluang berada di ardu kinanah). Ternyata begitu ramai alim ulama di Damsyik. Suatu peluang dapat bertalaqi dan mengambil barakah dengan mereka. Pada suatu hari daku melawat ke Jabal al-Qasiyyun iaitu kawasan tinggi di ibukota Damsyik, daripadanya dapat melihat panaroma cantik Damsyik. Bukit ini begitu strategik sepanjang zaman dan amat penting bagi pemerintahan khalifah Saidina Muawiah. Lantaran segelintir umat Islam masih sinis dengan sahabat bernama Saidina Muawiah sehingga ada yang lupa dengan pesanan nabi supaya jangan mencerca para sahabatnya. Daku pernah ditegur sapa siapakah pilihan kamu samada Saidina Hussin atau Saidina Muawiah, lantas daku menjawab keduanya daku pilih dan kasihi…

Suatu malam daku dijemput menghadiri majlis perkhahwinan masyarakat Arab Syria, suatu peluang bagi melihat tradisi masyarakat Arab, majlis ini ternyata Islamik dimana para hadirin dipersembahkan dengan hiburan nasyid dan madih lantaran berlainan dengan suasana biasa kalangan arab yang sempena perkahwinan dihiburkan dengan tarian gelek.

Daku dibawa melawat banyak masjid di Damsyik bagi menyaksikan majlis ilmu dan pusat tahfiz di Syria yang begitu banyak dan dilaksanakan dengan ikhlas dan percuma berbanding di Malaysia kebanyakan berbayar dan guru pengajar mendapat upah. Budaya Islam iaitu ilmu agama adalah khidmat demikianlah hakikat ilmu adalah secara sukarela dan khidmat dan bukannya upah atau bayaran. Demikian inilah ciri utama menghasilkan barakah. Ulama Melayu silam adalah berbudaya memberi khidmat agama tanpa upah atau bayaran dan semata-mata sukarela.

Begitu juga pusat pengajian agama diuruskan secara bantuan waqaf dan orang ramai termasuk masjid , berbanding di negara kita banyak dibantu poleh pihak kerajaan. Kesedaran memberi bantuan kalangan rakyat Syria masih tinggi dan suatu budaya yang baik. Daku mengunjungi sebuah masjid lama dan didalamnya daku bertemu seorang syeikh sufi tariqat as-syazuliah dan menceritakan peranan ulama sufi dan pengikutnya dalam jihad akhbar dan jihad asghar. Sebagaimana saranan Quran dan sunnah.

Sesungguhnya ulama Syria banyak berkorban dan di dalam pertahankan bumi watan mereka dari penjajahan dan pencerobohan keatas watan mereka. Suatu malam daku menghadiri masjis maulid di al-Qasabiah, budaya masyarakat Syria yang kasih kepada Rasulullah SAW begitu tinggi kecintaannya, dimana sambutan maulid diadakan sepanjang tahun dan bukan setakat bulan maulid sahaja. Di masjid ini juga merupakan markaz tariqat as-Syazuliah yang dipimpini Syeikh Abdul Latif al-Farfur(ulama besar Syria). Malam itu begitu ramai hadirin termasuk tetamu dari kalangan ulama sekitar Damsyik. Begitu asyik dan indahnya majlis ini dengan qasidah dan madih serta selawat burdah beramai-ramai yang begitu merdu dan zauq. Tetamu juga dihidangkan dengan kopi pekat suatu budaya arab meraikan tetamu dan hadirin ketika mengunjungi rumah mereka. Di masjid ini daku berkesempatan bertemu Syeikh Ramadhan al-Bouti dan Syeikh Wahbah al-Zuhaili.

Uniknya rakyat Syria begitu kasih pemimpin mereka lantaran begitu banyak poster dan dimana-mana sahaja dapat disaksikan foto pemimpim mereka, dan mereka begitu benci denga Israel yang ternyata musuh tradisi dan penceroboh. Demikian pemuda Syria diwajibkan menjalani latihan ketenteraan bagi mereka berumur 18 tahun dengan asas ketenteraan. Demikian mereka sentiasa waspada dan siap siaga lantaran Israel adalah dekat mereka. Dan dasar Negara mereka adalah bermusuh dengan Israel dan tiada hubungan diplomatik.

29 Jun Daku melawat Busra, kota dimana sejarah Rasulullah selalu berulang alik berniaga dan dimana kisah rahib Busra dengan nabi dan Pamamnya. Di bandar ini dapat dilihat kesan gereja lama dan tempat persinggahan nabi terus wujud dan dapat dilihat dengan elok. Disini juga terdapatnya kota lama zaman Byzantium iaitu pemerintahan kristian di Syam lama dahulu… Busra dulu terkenal sebagai pusat perdagangan justeru ramai golongan arab serantau datang berniaga termasuk dari Mekah khususnya di musim panas. Syria Negara dua musim iaitu musim sejuk dan musim panas .

30 Jun Ke Homs dan ziarah masjid dimana terdapatnya makam pahlawan saidina Khalid al-Walid dan Ibn Omar al-Khattab. Pahlawan agung Islam ini bercita-cita mati di medan perang namun tidak kesampaian tetapi beliau juga tergolong mereka yang mati fisabilillah. Kisah Sahabat nabi ini seorang panglima yang bijak dan berstartegi dalam perang. Beliau seorang strategis dan cekap dengan ilmu perang.

Di Halab daku melawat sebuah Souq lama yang terkenal sebagai pusat aktiviti perniagaan penduduk Halab. Dan Kota sultan solahuddin al-Ayubi yang hebat seni binanya dan berada dikedudukan strategik di atas bukit dan dapat melihat panaroma Bandar Halab.

Dan di sana daku ke kementerian Waqaf Halab dan ramah mesra dengan mufti serta para ulama. Ternya Halab lebih zahir sebagai bandaraya Islam lantaran orangnya lebih Islamik dan banyak pusat pengajian ulum ad-din di kota ini. Di sini daku menghadiri majlis zikr tariqat as-Syazuliah dibawah pimpinan Syeikh Mahmud Huda. Sememangnya dua majlis dimuliakan Rasulullah dan para malaikat iaitu majlis ilmu dan majlis zikir. Di masjid al-Adiliah yang lama ini tradisi majlis ilmu dan zikir telah wujud sejak berzaman dan setiap malam jumaat semamangnya majlis selawat dan zikir. Alangkah indahnya dan zauqnya berzikir masjid ini dengan gema yang hebat dan kuat dengan hadrah zikir sambil berdiri dan secra berjemaah. Lantaran semoga hati yang kotor dapat dipecahkan dan disucikan ,,,,

2 Julai daku melawati kawasan Manbej suatu kawasan daerah yang bersempadan dengan Turki. Saya juga melawat sebuah sekolah agama dimana disitu terdapat beberapa orang penuntut dari Malaysia namun penulis tidak berkesempatan berjumpa dengan mereka kerana musim cuti, pengetua seorang ulama Halab dan khalifah tariqat as-Syazuliah Syeikh Isa dan seterusnya dibawa menziarahi makam auliyaa sekitar Manbej. Saya juga berkesempatan melawat kubu Sultan Solahuddin dan Sungai Furat (sungai utama di Syria yang mengalir sehingga ke Iraq. Di tepi Sungai inilah terbinanya tamadun Byzantium, Mesopotamia dan Baylon .

Keesokkanya kami melawat makam nabi Zakaria dan makam Nabi Ibrahim (iaitu tempat nabi Ibrahim pernah duduk dan terdapat kesan tapak kaki Nabi Ibrahim di dalam masjid tersebut. Masjid itu merupakan masjid tertua di Halab dan sering menerima kunjungan para ulama dahulu antaranya ulama agung syeikh Ibn Arabi. Seterusnya ke kawasan masjid lama yang terdapat begitu banyak makam para auliyaa;.

Kemesraan masyarakat Syria sememangnya terasa , ukhuwah dan layanan begitu baik serta bahasanya yang begitu lunak dan mengasyikkan. Sememangnya peluang untuk bertalaqi ulum ad-din merupakan suatu peluang disamping sesiapa berkeinginan belajar Bahasa Arab bagi saya Syria Negara terbaik. Di sini begitu ramai ahli bait dan ulama serta para auliyaa; Ternyata ardu kinanah ini menyimpan khazanah dimana sufi dan tariqat terus subur sejak zaman berzaman. Syria juga merupakan antara Negara terbaik untuk bertalaqi ilmu agama lantaran masih ramai masyayikhnya. Keiklasan para ulama nyata begitu ikhlas dalam mencurah khidmat dan ilmu agama tanpa bayaran dan upah. Serta mempunyai semangat juang dan patriotisme yang tinggi..

Hampir sebulan di bumi Syam yang penuh bermakna terasa begitu singkat dan masih banyak yang perlu daku terokai dan kunjungi. Semoga daku dapat kembali rihlah dan jaulah di Syam ini pada masa hadapan. Inilah sekadar nukilan untuk dikongsi bersama para pembaca namun masih banyak perkara penulis tiada kesempatan untuk nukilkan di sini, apa-apapun pengalaman di Syria sangat bermakna buat daku sebagai pengkaji bidang sejarah dan pemikiran.


Bidaah dan TipuDaya



Antara bidaah dan tipu daya

Ketika mana perasaanku mula bergerak ke arah penulisan, ku kirakan bahawa bahasa merupakan sejenis petikan ke atas piano-kita mendengar kepadanya kerana dirinya…….
Aku mulakan dengan penuh perhatian mengikut rentak muzik yang betul kerana setiap huruf dan kalimah itu adalah berkecamuk, perlu di’petik’ dengan betul untuk menghasilkan rentak dan nada lagu betul, indah dan cantik………

Tetapi kemudiannya ku melepaskan diri dari pemikiran-pemikiran ini dan ku hancurkan benteng-benteng sempadan di antara apa yang ku tulis dan di antara apa yang diperkatakan oleh orang. Keindahan itu bukanlah dituntut kerana dirinya tetapi ia dituntut kerana manfaatnya. Jika tidak, kita akan menjadi penyembah-penyembah berhala yang diukir dari kalimah-kalimah dan perkataan.

Terdapat satu perkataan yang aku terpaksa berhenti di sisinya untuk jangka masa yang panjang. Ku merasakan bahawa perkataan tersebut adalah seperti seekor kuda yang liar, susah untuk menguasainya.
Perkataan tersebut adalah kalimah “bid’ah” kalimah yang membuka pintu-pintu pertengkaran dan pergaduhan di antara umat Islam dan menjadikan mereka sentiasa dalam keadaan berpecah belah, keadaan liar…..seolah-olah mereka berada dalam suasana perang saudara. Sesiapa saja yang hendak mengharamkan sesuatu kepada kita, hanya perlu menyifatkannya dengan bid’ah…sesiapa saja yang hendak menjadikan kita berjalan di atas duri-duri paku dan kaca-kaca pecah- hanya perlu menyifatkan apa yang kita lakukan sebagai “bid’ah”

Ini adalah kerana kebanyakan orang Islam amat menjaga agama mereka dan berpegang teguh dengannya. Kerana itu mereka sangat takut dan bimbang dengan perkara-perkara bid’ah.
Semua perkara yang tidak dikenali pada zaman Rasulullah s.a.w dikirakan sebagai bid’ah?!….lalu kita takut kepada perkara-perkara tersebut?!….memang ada Rasulullah s.a.w bersabda, tetapi fahamilah dengan betul…

Sabda Rasulullah s.a.w :
” Awasilah kamu dengan perkara-perkara baru yang direka-reka. Maka setiap perkara tersebut adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah sesat dan setiap yang sesat tempatnya adalah neraka.”
Dan Sabda Rasulullah s.a.w :
” Sesiapa yang mereka-reka di dalam urusan agama kami ini –perkara yang bukan berasal darinya, maka ia adalah tertolak.”

Hadis-hadis seperti ini telah disalahgunakan untuk ‘mengeluarkan’ umat Islam di zaman moden ini ; zaman angkasa lepas, zaman internet, zaman computer…….ke zaman batu. Setiap orang menilai segala perkara dan benda pada zaman ini sebagai bid’ah. Kita telah menjadikan keadaan lebih sulit dan susah dengan menghuraikan segala perkara sesuka hati.
Manusia bingung dan kita pun turut serta, bingung bersama mereka…..apabila mereka binasa, kita pun turut serta.

Perbincangan telah hilang definisi tentang bid’ah…definisi adalah penting untuk kita qiaskan segala-galanya…..hilang undang-undang, kaedah dan neraca…
Alhamdulillah, Allah telah bukakan kepada kita definisi bid’ah…senang untuk kita pertimbangkan hukum, dapat kita qiaskan apa-apa pun dengan definisi tersebut…..
Bid’ah itu ialah meluaskan apa yang telah dihadkan / ditentukan oleh Allah dan Rasul-Nya…Segala perkara sedemikian dikirakan sebagai bid’ah wajiblah kita jauhi dan wajiblah kita menolaknya. Bukan kita saja yang senang, bahkan dapat menyenangkan orang lain.
Sesungguhnya amal ibadat itu adalah terikat, mempunyai had-hadnya yang tersendiri…tidak harus diperluaskan ( tidak harus dilakukan sewenang-wenangnya ) …..meluaskannya adalah bid’ah.

Amal ibadat adalah terikat, samada dengan tempat dan masa seperti ibadat haji ( masa : 9 Zulhijjah, tempat : Bukit Arafah contohnya )…..atau terikat dengan masa, pihak tertentu dan cara perlaksanaan ; seperti solat ( masa : waktu-waktu solat, pihak : kiblat, cara : sujud, ruku’, duduk dan sebagainya )…atau terikat dengna waktu / masa, seperti fardhu puasa pada bulan Ramadhan…atau terikat dengan waktu dan nilai seperti zakat dengan segala jenisnya ( seperti zakat fitrah, zakat harta, zakat tanaman dan sebagainya.)

Adapun syahadah ” Lailahaillallah Saiduna Muhammadur Rasulullah ” ( dan ia merupakan ibadat yang paling penting dan asas )…tidakkah tarikat dengan waktu, pihak-pihak tertentu, nilai (nisab) keadaan ataupun tempat.
inilah apa yang telah ditetapkan oleh Allah dan RasulNya di dalam soal ibadah, maka sesiapa yang memperluaskan had-had yang telah ditetapkan itu… ia sebenarnya telah melakukan,perkara-perkara bid’ah.

Haji contohnya, tidak dapat dilakukan didalam Bulan Ramadahan. Fardhu puasa tidak mungkin dilaksanakan didalam bulan Syawal. Zakat pula tidak boleh dilakukan sesuka hati. Wukuf di Arafah tidak boleh dilakukan di atas Bukit Muqattham (di Mesir)… solat isya’ tidak boleh dilakukan tiga rakaat. Melanggar batasan-batasan inilah yang dinamakan bid’ah, yang membawa ‘tuannya’ ke neraka.

Adapun perkara-perkara yang bebas, terserah dan tidak terikat seperti amalan bersedekah….tidak boleh sesiapapun menghadkannya atau menyempitkannya…sekiranya dilakukan sedemikian, sesungguhnya ia telah melakukan perkara bid’ah.
Terdapat juga perkara-perkara yang telah dihadkan oleh Allah dan RasulNya, sesiapa melampaui had-had tersebut ia adalah ahli bid’ah kerana telah melakukan perkara baru dalam agama yang tidak ada asal dari agama…. ini adalah kaedah..terkadang, sangat mudah untuk kita qiaskan perkara-perkara lain dengannya, dengan itu kita akan selamat dari tohmahan bid’ah yang menyesatkan kita dan menyampaikan kita semua ke neraka sebelum kita mati lagi…
Sabda Rasulullah s.a.w:
” Sesiapa mencipta perkara baru dalam Islam, perkara-perkara yang baik, maka baginya pahalanya dan pahala orang-orang yang beramal dengannya, sehinggalah Hari Kiamat tanpa dikurangkan ganjaran-ganjaran mereka itu sedikit pun.”
Ini adalah ijtihad untuk memahami nas (Quran dan Hadis).

Sabda Rasulullah s.a.w:
“Sesiapa mencipta perkara baru dalam Islam, perkara-perkara yang tidak baik, maka baginyalah dosanya dan dosa orang-orang yang beramal dengannya sehinggalah Hari Kiamat tanpa dikurangkan dari dosa-dosa mereka sedikit pun”.
Ini adalah ijtihad untuk menyalahi nas (Quran dan Hadis)…meluaskan perkara yang sempit atau menyempitkan perkara yang luas.
Ini adalah undang-undang, neraca timbangan, qias dan perantaraan untuk hisab…Ia dizahirkan untuk menjaga segala ibadat… dan membuka pintu bagi menerima perkara-perkara yang baru berlaku didalam lingkungan adat. Mereka menyatakan bahawa ‘turtah’ sejenis biskut di Mesir adalah bid’ah…tanpa mereka sedar bahawa kandungannya ialah gandum, susu, gula dan minyak sapi.

Adakah terdapat apa-apa yang haram di dalam kandungan tersebut? mereka juga menyatakan bahawa patung pengantin dan kuda yang dibuat pada bulan Maulud Nabi s.a.w itu adalah bid’ah (di Mesir apabila tibanya bulan Rabiul Awwal telah menjadi adat rakyatnya yang Islam membuat patung pengantin dan kuda yang diperbuat dari gula, dan bahan-bahan halal yang lain sebagai manisan, sebagai tanda kegembiraan, kemenangan dan kebahagiaan dengan lahirlah Rasul akhir zaman, kekasih Allah yang paling agung s.a.w.)

Di dalam manisan ini tidak terdapat setitik pun benda yang haram. Adapun kebimbangan setengah pihak tentang manisan ini (yang berupa patung pengantin dan kuda) akan menjadi berhala…perkara dan kata-kata seumpama ini mudah untuk diperincikan. Patung atau ukiran , apabila tidak disembah bagi dirinya atau tidak disembah untuk mendapatkan apa-apa kehendak atau tidak disembah untuk mendekatkan diri kepada Allah. ….Maka ia adalah semata-mata patung/ ukiran (bukan berhala).

Sekiranya kita menyembah parung tersebut untuk mendekatkan diri kepada Allah maka ia adalah berhala ( shonam ). Jika kita menyembahnya kerana dirinya maka ia adalah berhala ( watsan )
Adapun patung-patung yang diperbuat dari manisan tersebut yang mana ianya ( berhala @ patung ) disembah oleh pembesar-pembesar jahiliah sebelum kedatangan Islam, telah menjadi permainan kanak-kanak selepas Islam. Tidak pernah kita dengar bahawa ada orang menyembah patung-patung manisan tersebut. Dan jika kita bimbangkan iman kita terhadap ukiran kuda tersebut…..maka apatah lagi jika terdapat kuda yang benar di hadapan kita?!

Sesungguhnya para sahabat telah memasuki Mesir pada zaman pemerintahan Saidina Umar ibnu Al-Khatab r.a, mereka merupakan pemerintah Gabenor dan Para Hakim. Meraka bukannya orang-orang biasa yang lemah. Mereka telah meninjau utara selatan timur dan barat negara tersebut dan telah melihat tempat penyembahan zaman Firaun, patung-patung mereka terdiri daripada pelbagai bentuk dan saiz.

Akan tetapi kita tidak pernah mendengar bahawa ada seorang sahabat yang mulia memecahkan patung-patung ukiran tersebut. Ini kerana mereka begitu arif bahawa ia merupakan terjemahan bagi satu-satu tamadun dan kemajuan tidak patut menghancurkannya…..Patung Ramses di Mesir menjadi saksi di atas perkara ini berpuluh-puluh kurun dahulu.

Kita tidak menjumpai seorang pun yang mengorbankan sesuatu kepadanya…..atau mendekatkan diri kepadanya dengan sesuatu…..adakah kita lebih mengetahui daripada sahabat Rasulullah s.a.w yang belajar sendiri dari Baginda?!
Rasulullah s.a.w sebelum baginda berhijrah ke Madinah, baginda sering bertawaf di Baitul Haram ketika mana berhala-berhala jahiliah masih wujud di sekitar Kaabah. Ia merupakan sesuatu yang disembah oleh orang-orang jahiliah, tetapi ia tidak mempunyai apa-apa erti dan harga kepada Baginda. Demikian itu tidak dapat menegahkan keadaan Baginda Rasulullah s.a.w sebagai utusan Allah.

Ketika mana Baginda berhijrah ke Madinah dan selepas pertukaran kiblat, Baginda mula bersolat kea rah Baitul Haram ( Kaabah ) sedangkan berhala-berhala masih wujud di sekitar Kaabah…..Kenapakah Rasulullah s.a.w tidak menghentikannya sebagaimana datuk Baginda Nabi Ibrahim a.s menghancurkannya…..
Nabi Ibrahim a.s telah menghancurkan setengah daripada berhala-berhala pada zamannya dan setengah yang lain ditinggalkan. Perbuatan baginda ini telah memberi natijah kepada penyembah-penyembah berhala bahawa ia begitu rapuh….diperbuat dari tanah….oleh kerana kejahilan mereka…..mereka telah merekacipta kaedah baru dan mengukir patung-patung pada batu yang pejal supaya susah untuk pecah. Meraka telah mengukirnya dengan begitu cantik sekali dan menghiaskannya….. Lantaran baru, ia amat laris di pasaran.

Kedatangan Rasulullah s.a.w adalah untuk mencabut serta menanggalkan hubungan dalaman di antara hati seseorang mukmin dengan patung-patung atau ukiran-ukiran. Maka orang-orang Islam telah yakin bahawa tidak ada Tuhan melainkan Allah, mereka ketahui bahawa patung-patung tersebut bukannya Tuhan- lantaran itu tercabut kehebatannya daripada hati-hati orang Islam. Dengan itu ia telah mati ( tidak mempunyai apa apa nilai ) dalam keadaan tegak berdiri – tanpa Rasulullah s.a.w menghancurkannya dengan tangan baginda yang mulia.

Setelah Allah bukakan kota Mekah kepada Baginda, Baginda masuk kepadanya tanpa memegang kapak atau senjata. Bahkan baginda hanya memegang sebatang tongkat yang kecil. Baginda masuk ke dalam Baitul Haram sambil membaca firman Allah :
” Dan katakanlah ( Wahai Rasul ) telah datang kebenaran dan leburlah kebatilan, sesungguhnya kebatilan itu adalah binasa.”
Dan setiap kali Rasulullah s.a.w mengisyaratkan dengan tangan Baginda ke arah patung-patung tersebut, ia tersungkur menyembah bumi. Para sahabat pula mengenyahkannya dengan kaki-kaki mereka sehinggalah patung-patung itu terkeluar dari Baitul Haram.
Kesemuanya ini adalah kerana Islam telah mencabut hubungan hati di antara manusia dan batu.

Sumber: Abnaa' as-Syeikh)



Apa itu Nafsu



Apa itu Nafsu ?

NAFSU, walaupun selalu mendapat cacian, namun selalu pula diikuti… Suatu hal yang sering dipandang cela oleh umat manusia… padahal Nafsu itu berasal kata dari Nafis (bahasa arab) yang bererti: Sesuatu yang berharga… Sesuatu yang bernilai istimewa…. Sesuatu yang senantiasa harus dijaga. Sungguh, Nafsu (diri / jiwa) seorang manusia sangatlah berharga… lebih mahal dari seluruh kekayaan dunia… Sayangnya, tak semua menyedarinya.
Manusia tercipta, dan dapat hidup oleh dua kekuatan… Roh dan Jasad… Sumber Roh adalah langit… sementara Jasad bersumber dari bumi… Kerana Jasad terbuat dari bumi maka segala yang perlukan ada di bumi… beras, gandum, buah-buahan, tumbuh-tumbuhan, rempah-rempah, air… Jasad dapat hidup dengan bumi itu sendiri… dan akhirnya, Jasad pun kembali ke bumi… bersatu dengan sumbernya lagi.

Sedangkan Roh yang bersumber dari langit… ia pun mendapatkan segala yang ia diperlukan demi ketahanan hidupnya dari langit… bukan dari bumi… lalu akhirnya, ketika dua kekuatan itu berpisah… Jasad kembali ke bumi… sementara Roh… kembali ke langit.
Jasad dapat dilihat, segala keperluannay pun dapat terlihat dan dikonsumsi secara zahir. Sedang Roh tak dapat dilihat maupun disentuh dengan indra apapun… maka… kebutuhan pokoknya pun tak dapat dilihat, namun dapat dikonsumsi dari sumbernya sendiri iaitu langit…

Ketika seorang bayi senyum sorang2 di usianya yang sangat-sangat muda, kita sering mengatakan bahawa mala’ikat sedang bermain dengannya, itu memang benar, sebab bayi tersebut masih suci… tak ada noda sedikitpun di kalbunya… jernih sejernih-jernihnya.
Kerana kalbu/hatinya yang suci itu mengandung NAFSU… Nafsu itulah yang membuatnya mulia… ialah Nafsu Kamilah… ialah Nafsu Zakiyyah… ialah Fitrah.

Sebuah titisan dari sinaran cahaya Rasul saw. yang dibawa oleh seluruh manusia yang lahir di muka bumi ini… “Kullu mauludin yuladu alal-fithrah” Setiap manusia lahir dengan membawa cercahan cahaya Rasul saw. dalam hatinya (Fithrah), iaitu Nafsu Zakiyyah atau Nafsu Kamilah… ialah agama islam yang semurni-murninya.
Allah swt. berfirman: “Wa’lamu anna fikum Rasulallah” Ketahulilah bahwa dalam dirimu itu ada Rasulullah [utusan allah]… ialah Fitrah tersebut.
Oleh itu maka kita diperingatkan dengan hari ulang tahun tiap-tiap manusia, hakikatnya adalah mempringati lahirnya Fithrah itu… lahirnya cahaya Rasul itu… dengan harapan moga-moga hati dapat suci kembali… dan moga-moga yang kafir dapat menjadi muslim kembali.
Bila seorang bayi mati dalam keadaan suci maka syurga lah tempat tinggalnya.

Namun setelah dipengaruhi oleh agama dan didikan keluarga maupun lingkungannya, mulailah Nafsu Kamilah itu ternodai sedikit demi sedikit… Bila ia ternyata menganut agama lain selain agama islam… kalbunya menjadi hitam nan gelap gelita, bila mati dalam keadaan kafir maka janji Allah ia di neraka selama-lamanya…

Akan tetapi bila ia masih bertahan dalam agama islam namun prilaku jahat, hatinya pun penuh noda, bila ia mati dalam keadaan sekotor itu maka perjalanan menjadi panjang dan penuh rintangan serta hambatan… menuju syurga.
Setelah berumur sekian tahun… setelah baligh dan berakal… setelah mendapat didikan (baik ataupun buruk) dari orang tua, keluarga, pergaulan maupun lingkungan, maka mala’ikat Atid pun turun mengerjakan tugas, manusia muslim itu telah baligh dan mulai tecatat amal baik dan kesalahannya…

Selama ia masih muslim, maka malaikat Atid tetap mengawasi dan menulis, namun jika keluar dari islam, malaikat Atid pun segera menutup buku dan pulang ke kampung halamannya di langit, sebab manusia itu tak perlu diawasi lagi kerana apapun ia lakukan, ia pasti ke neraka tanpa hisab.

Sama halnya dengan seorang nabi dan wali, tak ada mala’ikat Atid yang mengawasi dan mencatat amalnya kerana pasti ke syurga tanpa hisab (tanpa perhitungan pahala dan dosa).
Seorang anak muslim yang telah besar dan mulai berbuat kesalahan, kemudian terbiasa melakukannya… Nafsu Kamilah-nya mulai ternodai… “Innal-abda idza adznaba dzanban kanat nuqtatun sauda’ fi qalbih fa in taba minha shaqula qalbuh wa in zada zadat”.
Mulailah Nafsu Kamilah tertutup oleh nafsu yang lain, nafsu baru yang kotor dan mengotori… ialah Nafsu Mardliyyah…

Bila kesalahan masih terus dilakukan, maka terbentuklah nafsu berikutnya; Nafsu Radliyah.
Kemudian muncullah nafsu kotor berikutnya yang semakin melapisi Fithrah manusia… yaitu Nafsu Muthma’innah… nafsu yang tenang oleh amal perbuatannya (ujub), padahal ia sudah menjauh dari Tuhannya… “Ya ayyatuhannafsul-muthma’innah irji’i ila Rabbiki” Wahai Nafsu Muthma’innah, kembalilah ke Tuhanmu…
Perintah “Kembalilah” tentu ditujukan kepada yang jauh… yang berpaling… yang membelot… yang telah menodai fithrahnya sendiri… Wahai manusia yang bernafsu Muthma’innah… wahai manusia yang menjauh dari Allah dengan nafsu Muthma’innah… kembalilah ke Tuhanmu… janganlah menjauh… dekatkanlah… musnahkan nafsumu itu!
Maksiat masih saja dikerjakan… terbentuklah nafsu baru yang lebih parah… Nafsu Kamilah pun semakin tertutupi… hamba semakin menjauh lagi dari Tuhannya… ialah Nafsu Mulhamah… nafsu yang selalu bingung oleh dua pilihan… antara ketaqwaan dan kekejian… “Wa nafsin wama sawwaha fa alhamaha fujuraha wa taqwaha”.

Muncullah nafsu berikutnya… Nafsu Lawwamah “La uqsimu binnafsillawwamah”… nafsu yang senantiasa mendorong manusia berbuat dosa, setelah berbuat, nafsu itupun menyesal, tak lama kemudian ingat bahwa Tuhan maha pengampun, akhirnya hendak berbuat lagi, kemudian menyesal lagi, lalu merasa bersalah, kemudian ingat bahwa Tuhan sangat penyayang, akhirnya terdorong untuk berbuat lagi… begitu seterusnya tanpa henti.

Tibalah nafsu terangkuh dan terbusuk… nafsu yang serba keji dan kotor… Nafsu Ammarah bissu’… raja nafsu yang selalu memerintah manusia… Lakukanlah, lakukanlah… jangan ragu-ragu… lakukan saja… berbohonglah… berzinalah… membunuhlah… mencurilah… dan seterusnya… “Innannafsa la’ammaratun bissu’”.
Nafsu-nafsu itulah yang telah merosak prilaku manusia sehingga Fithrah menjadi terselimuti oleh kegelapan noda-noda nafsu busuk yang telah memusnahkan segalanya.
Sayangnya… manusia sendiri lah yang mendatangkan nafsu-nafsu itu… dengan kebiasaannya melakukan hal-hal yang tidak baik.

Setelah nafsu-nafsu itu menjadi tebal melekat di kalbu, maka muncullah syaitan untuk membuat tempat tinggal tetap bersama nafsu-nafsu itu.
Pada hakikatnya..Syaitan amat takut dengan Nafsu Kamilah… namun kerana telah tertutupi oleh banyak nafsu kotor yang lain maka syaitan menjadi berani dan senang… kehadirannya pun membuat nafsu-nafsu itu semakin aktif bekerja dan Nafsu Kamilah semakin lenyap… tak menjelma lagi.

Nafsu-nafsu busuk yang mengotori kalbu itu dinamakan dalam al-Qur’an dengan Akinnah… “Waqalu qulubuna fi akinnah”.
Disebut juga dalam al-Qur’an dengan Aqfal… “Afala yatadabbarunal-Qur’ana am ala qulubin aqfaluha”.
Dinamakan pula dengan Ran… “Kalla bal rana ala qulubihim ma kanu yaksibun”.
Disebut juga dengan Ghulf… “Waqalu qulubuna ghulf”.
Disebut juga dengan Hujub… “Wa bainana wa bainaka hijab”.
Sementara oleh baginda Rasul saw. nafsu-nafsu itu disebut dengan Shoda’ (karat)… dlm hadisnya “Inna hadzihil-quluba tashda’ kama yashda’ul-hadid”.
Manusia yang selalu tergoda oleh nafsu dan syaitan, ia tak dapat mangusir syaitan dari hatinya sebelum ia membunuh lebih dahulu nafsu-nafsu yang menyelimuti hati dan fithrahnya. Setelah nafsu-nafsu itu dibuang jauh-jauh dan hati kembali ke Fithrah, maka syaitan pun pergi dengan sendirinya… tidak berani mendekati cercahan cahaya Rasul yang suci itu.

Ibarat lalat yang mengelilingi kotoran dalam sebuah ruangan, bagaimanapun usaha kita mengusir lalat-lalat itu, ia takkan pergi sebelum kotoran itu disingkirkan dan dihapuskan lebih dahulu dari ruangan tersebut walaupun kita katakan bekas itu bershi… barulah lalat-lalat itu mencari tempat lain untuk bermain-main.
Sudah menjadi tabiah Syaitan suka tinggal dan bermain di kalbu-kalbu manusia yang penuh dengan nafsu-nafsu kotor… bilamana nafsu-nafsu itu telah sirna dan tinggallah Nafsu Kamilah saja, maka syaitan segera mencari tempat tinggal yang lain.

Syaitan janganlah selalu menuduhnya jahat… tapi…jangan lupa diri sendiri yang telah mengundang syaitan itu dengan membentuk nafsu-nafsu jahat dalam hati… “Wama ashabaka min syyi’atin famin nafsik” Apa yang kamu lakukan daripada kejahatan maka itu dari dirimu sendiri… dari nafsumu… bukan dari syaitan !

Bagaimana membunuh nafsu? Setiap yang rosak harus dibaiki… lagikan kereta yang rosakl harus pergi ke bengkel untuk dibaiki… lagikan kita sakit pergi merawat di hospital….yang membuat kondisi tubuh menjadi sakit harus pergi ke doktor untuk berubat… demikian pula yang membuat Fithrah menjadi tertutup dan terselimuti oleh banyak nafsu jahat, harus segera ke seorang wali mursyid..!!

Tentunya tanpa seorang guide takkan sukses. Allah telah mengutus seorang wali mursyid yang bertugas untuk membunuh nafsu-nafsu jahat yang ada dalam hati manusia… Allah telah memberikannnya kemampuan dan izin untuk menyelamatkan manusia dari segala kerugian di dunia dan akhirat… akan tetapi hanya untuk yang mau saja… yang tak mau mengikuti wali mursyid maka setan dan nafsu-nafsu tetap bersamanya.

Para kiyai, da’i, guru dan penasihat hanya untuk pencegahan belaka… atau paling tidak meringankan rasa sakit… malah kadang juga menambah parah… kerana mereka pun masih sakit… Sedangkan para ulama’ yang lebih senang disebut dengan Auliya’ atau Wali Mursyid atau Warits Muhammadi… ia mampu untuk mengubati dan boleh mencegah datangnya penyakit lagi.
Ccontoh : Ada seorang penggembala kambing yang sedang berjalan beserta kambing-kambingnya melewati sebuah tanaman subur, hijau dan penuh tumbuhan segar… saat itupun penggembala itu tertidur dan berselimut tebal (tujuh lapis)…
kerana kambing-kambing itu kehilangan kontrol dari sang penggembala… maka liarlah kambing-kambing itu menghabisi tanaman yang ada di sekitar (milik orang lain)… sang penggembala masih tertidur… datanglah sejumlah orang untuk mengamankan suasana… dan berusaha mengembalikan kambing-kambing itu ke jalan (yang lurus)… namun ternyata tak mampu… justeru terus merosak tanaman…

setiap mengembalikan atau menghalang satu kambing, kambing yang lain masih dan kembali memakan tanaman itu… mereka itu datang memang berniat baik… namun ternyata gagal dan malah turut merosak saat mengejar dan menangkap…

Akhirnya… tibalah satu orang yang sangat arif mengatakan: Kalian sedang berbuat apa? Mereka lalu menjawab: Kami hendak mengembalikan kambing-kambing itu ke jalan [kononnya untuk menghalang kambing dari memakan tanaman tersebut] agar tidak merosak tanaman…
Orang itu segera menegur: Bukan begitu caranya… ia pun segera mendatangi sang penggembala yang tidur itu dan melepas selimut-selimutnya satu-persatu sampai ia terbangun… bangunlah… lihat kambing-kambingmu itu pada keliaran… cepat kembalikan… Sang penggembala pun dengan spontan memanggil dan memberi isyarat… kambing-kambing itu lalu kumpul kembali dan melanjutkan perjalanan bersama pengawalan sang penggembala. Mudah saja…kan !
“Wayadlribullahul-amtsala linnas” Allah selalu memberi contoh kepada umat manusia agar mereka cepat faham.
Lalu apa maksud dari cerita (contoh) di atas? Penggembala itu adalah hati… kambing-kambing itu adalah seluruh anggota tubuh manusia… apabila hati bangun dan segar (dalam keadaan baik) maka seluruh anggota tubuh-pun terkontrol dengan sempurna… namun bila hati tertidur dan tertutup oleh selimut-selimut tebal (nafsu-nafsu) maka seluruh anggota (tangan, lidah, kaki, mata, telinga, kemaluan dan perut) akan sembarangan berbuat.

Orang-orang yang mengejar dan berusaha menangkap kambing-kambing itu untuk kembali ke jalan adalah para kiyai dan da’i-da’i yang hanya berbicara kesana kemari mengkhitab anggota tubuh… niat memanglah baik… namun cara menunjuki umat ke jalan yang benar masih kurang tepat… sayangnya… para kiyai dan da’i malah ikut merosak dan mencemarkan suasana hati.
Adapun seorang arif tadi adalah si wali mursyid… si pewaris Rasul saw. yang menunjuki umat dengan cara yang sangat tepat… mengetuk hati… membangun nurani… tak perduli dengan zahirnya yang terjadi… cukup dengan melepaskan kalbu dari nafsu-nafsu yang menyelimuti… lalu menyegarkan mata hati… semua pun akan segera beres..!!
Contoh dan uraian di atas persis seperti kandungan hadits Rasulullah saw. yang berbunyi sebagai berikut :
” إن الحلال بين والحرام بين وبينهما أمور مشتبهات لا يعلمهن كثير من الناس فمن اتقى الشبهات فقد استبرأ لدينه وعرضه ومن وقع في الشبهات فقد وقع في الحرام كالراعي يرعى حول الحمى يوشك أن يرتع فيه ألا وإن لكل ملك حمى ألا وإن حمى الله محارمه ألا وإن في الجسد مضغة إذا صلحت صلح الجسد كله وإذا فسدت فسد الجسد كله ألا وهي القلب “
Inti dari semuanya adalah : Hati yang telah kotor oleh nafsu-nafsu, tak dapat dijernihkan kembali kecuali dengan mengikuti seorang spesialis qolbu… iaitu seorang wali mursyid yang mewarisi Rasul saw. Memanglah Allah swt. adalah penunjuk jalan dan pemberi hidayah yang utama kerana Ia berfirman: “Qul innal-huda hudallah yahdi man yasya’”…
namun di sisi lain… Allah juga menegaskan bahwa baginda Rasul pun dapat memberi hidayah dengan firman-Nya: “Wa innaka latahdi ila shirathin mustaqim”… selanjutnya Allah pun mengutus para pewaris Rasul yang juga diberi restu oleh-Nya untuk memberi hidayah “Likulli qaumin had”…

Dari itu Allah swt. berfirman: “Wa lillahil-izzatu wa lirasulihi wa lil-mu’minin”… Allah juga berfirman: “Wa quli’malu fasayarallahu amalakum wa Rasuluhu wal-mu’minun”.
Kewajiban kita adalah mengikuti seorang wali mursyid, yang secara otomatis menandakan taat kepada Allah dan Rasul-Nya saw.

Setelah melalui proses penjernihan hati dengan ittiba’ kepada wali mursyid… maka Nafsu Kamilah kembali menyinari jiwa manusia… lepas dari nafsu-nafsu yang jahat tadi… Awalnya dengan membunuh Nafsu Ammarah bissu’… kemudian Nafsu Lawwamah… Nafsu Mulhamah… kemudian Nafsu Muthma’innah… di saat itu ia merasa diri telah bersih dan dekat dengan Tuhan… padahal masih jauh… karenanya Allah memanggil :
” يا أيتها النفس المطمئنة ارجعي إلى ربك راضية مرضية فادخلي في عبادي “
Wahai Nafsu Muthma’innah… kembalilah ke Tuhanmu… janganlah menjauh… mendekatlah… kembalilah ke Nafsu Radliyah… kemudian kembalilah ke Nafsu Mardliyyah… setelah itu kembalilah ke Nafsu Kamilah lalu “Fadkhuli fi ibadi”
Bergabunglah bersama para hamba-Ku… hamba-hamba yang aman dari godaan syaitan… “Inna ibadi laisa laka alaihim sulthan” Sesungguhnya hamba-hamba-Ku tidak dapat ditaklukkan oleh syaitan…
“La’aghwiyannahum ajma’in illa ibadaka minhumul-mukhlashin” Syaitan akan menggoda semua manusia… kecuali mereka para hamba Allah yang telah dijernihkan hatinya (oleh Allah dan Rasul-Nya melalui Wali Mursyid)… yang telah dijernihkan hatinya… bukan yang telah menjernihkan hatinya!

Setelah kembali suci dengan keutuhan Nafsu Kamilah, maka agar Fithrah tak ternodai lagi, wali mursyid segera melapisinya dengan tujuh sifat Allah; Ilmu, Qudrah, Iradah, Bashar, Sama’, Hayah dan Kalam… Dengan demikian jadilah ia seorang waliyyullah yang sah dan rasmi… kerana telah mencapai makna hadits yang berbunyi :
” فإذا أحببته كنت سمعه الذي يسمع به وبصره الذي يبصر به ويده التي يبطش بها ورجله التي يمشي بها وإن سألني لأعطينه ولئن استعاذني لأعيذنه “
“A’da a’da’il-mar’i nafsuhullati baina janbaih” Sejahat-jahat musuh manusia adalah nafsu-nafsunya itu sendiri. Semoga kita tetap ingat bahwa zaman ini adalah zaman jihad akbar… dan jihad akbar itu adalah jihad melawan dan membasmi hawa nafsu… semoga Allah dan Rasul-Nya mempertemukan kita dengan wali mursyid dan warits muhammadi zaman ini… sehingga hati ini segera terobati… amin.

Selamat merenungi……..

Rujukan Sumber : Abna’ as-Syeikh


Apa Itu Zikrullah


Apa itu zikrullah ?

ZIKRULLAH…bermakna SEBUT NAMA ALLAH..bagaimana caranya…setiap benda apa sekalipun mempunyai cara2nya dengan bimbingan wali mursyid..
Contoh : Sy berjumpa orang yang baru dikenali ? sy akan bertanya siapa nama kamu ? tentunya menjawab namanya…siapa nama bapanya..tentu skali dia menjawab…si fulan…siapa nama datuk kamu…? si fulan….lalu apabila sy bertanya anda siapakan tuhan kamu? tentunya anda menyebut : ALLAH !!

Penulis cuba membenarkan method ini pada pembentangan dibawah ini :
Dzikir dengan lafaz “Allah” merupakan dzikir yang sesungguhnya.
Allah Swt. berfirman :
” واذكر اسم ربك وتبتل إليه تبتيلا “
“Sebutlah nama Tuhanmu (Allah) dengan penuh ketekunan”.
Allah juga berfirman :
” قد أفلح من تزكى وذكر اسم ربه فصلى “
“Beruntunglah yang mensucikan hatinya dan menyebut nama Tuhannya (Allah) lalu berselawat kepada Rasul Saw.”.
Allah juga berfirman :
” قل الله ثم ذرهم في خوضهم يلعبون “
“Ucapkanlah “Allah” lalu biarkan mereka bermain-main dalam kesesatan”. Rasulullah Saw. bersabda: “Tidaklah kiamat tiba selama masih ada yang menyebut: “Allah… Allah…””.
Allah berfirman: “Hanya dengan dzikir, hati menjadi tenang”,
Allah juga berperintah: “Berdzikirlah sebanyak-banyaknya”. Apakah dzikir itu? Allah memberi persoalan dan jawapannya: “Bertanyalah kepada ahli dzikir”…
“Sebutlah nama Tuhanmu (Allah)”.

Apakah solat, baca Qur’an, tasbih, takbir, tahlil dan semua ibadah maupun amalan yang lain adalah dzikir? yang dapat menenangkan hati? yang harus dilakukan sebanyak-banyaknya sebagaimana perintah Allah? Jawabannya adalah: Tidak !
Memang semua ibadah, dan semua amalan termasuk kategori dzikir, dan mengandungi dzikir…
Namun semuanya mempunyai nama tersendiri… sebagaimana semua makanan mengandungi air namun tentu ada air yang mutlak[biasa/suci]… air teh pun merupakan air tapi beza dengan air yang mutlak…

Allah berfirman: “Makanlah dan minumlah” padahal setiap makanan sudah pasti mengandungi minuman (air) tapi Allah menyuruh minum sebab ada air mutlak yang harus selalu dikonsumsi sebab amat diperlukan.

Begitu pula dengan dzikir, semua ibadah mengandungi dzikir, namun ada yang disebut dengan dzikir mutlak… semua ibadah (dzikir) harus dikerjakan, namun jangan lupa dzikir yang mutlak (yang hakiki)… yang satu-satunya dapat menenangkan hati… yang harus dikerjakan sebanyak-banyaknya… Dzikir adalah ibadah independent, berbeza dengan ibadah-ibadah yang lain !!
Apakah membaca al-Qur’an adalah dzikir? Allah berfirman :
” فاقرؤوا ما تيسر من القرآن “
“Bacalah al-Qur’an secukupnya saja… sekadar saja” sementara Allah juga berfirman:
” اذكروا الله ذكرا كثيرا “
“Berdzikirlah sebanyak-banyaknya”. Jika dzikir adalah membaca Qur’an, lalu bagaimana dengan dua ayat di atas? yang pertama menyuruh secukupnya saja (jangan banyak-banyak/sederhana)… yang kedua menyuruh sebanyak-banyaknya !!!
Allah berfirman :
” إنما المؤمنون الذين إذا ذكر الله وجلت قلوبهم وإذا تليت عليهم آياته زادتهم إيمانا “
“Orang-orang mukmin adalah yang hati mereka gemetar dengan dzikir dan iman mereka bertambah dengan bacaan Qur’an” maka zikir beza dengan membaca al-Qur’an.
Jika seseorang mengatakan :
زيد ذو مال
[Si Zaid mempunyai harta] Si Zaid mempunyai duit. Apakah si Zaid adalah duit?
Tentu tidak.
Allah berfirman :
” والقرآن ذي الذكر “
“Demi al-Qur’an yang mempunyai (mengandung) dzikir” Apakah al-Qur’an adalah dzikir?
Apakah solat dan zakat adalah dzikir? Allah berfirman :
” رجال لا تلهيهم تجارة ولا بيع عن ذكر الله وإقام الصلاة وإيتاء الزكاة “
“Orang-orang yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan jual beli dari dzikir, solat, dan zakat” Jika dzikir adalah solat atau zakat, tidaklah perlu disebut (berulang) dalam ayat tersebut… cukup dengan menyebut dzikir saja !!
Allah juga berfirman :
” فإذا قضيتم الصلاة فاذكروا الله “
“Apabila kamu telah menunaikan solat, maka berdzikirlah” Bererti dzikir beza dengan solat.
Perlu diingatkan ada perbezaan juga bila disebutkan menunaikan dengan mendirikankan solat.
Allah juga berfirman :
” اذكروا الله قياما وقعودا وعلى جنوبكم فإذا اطمأننتم فأقيموا الصلاة “
“Berdzikirlah secara berdiri, duduk dan berbaring, kalau sudah tenang maka dirikanlah solat” Sekali lagi menunjukkan bahawa solat bukanlah dzikir… solat berbeza dengan dzikir !!
Allah juga berfirman :
” فإذا قضيت الصلاة فانتشروا في الأرض وابتغوا من فضل الله واذكروا الله “
“Apabila solat telah dilakukan, maka bertebaranlah di muka bumi dan carilah kurniaan Allah, lalu berdzikirlah”
Apakah ibadah haji adalah dzikir? Allah berfirman :
” فإذا قضيتم مناسككم فاذكروا الله “
“Apabila kamu telah melakukan ibadah hajimu maka berdzikirlah” Berarti ibadah dzikir berbeza dengan ibadah haji !!
Apakah tasbih (Subhanallah) adalah dzikir? Allah berfirman :
” واذكر ربك كثيرا وسبح بالعشي والإبكار “
“Berdzikirlah sebanyak-banyaknya dan bertasbihlah pagi dan petang” Bererti tasbih berbeza dengan dzikir !!
Apakah istighfar adalah dzikir? Allah berfirman :
” والذين إذا فعلوا فاحشة أو ظلموا أنفسهم ذكروا الله فاستغفروا لذنوبهم “
“Dan orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka segera berdzikir, lalu beristighfar” Bererti istighfar pun beza dengan dzikir !!
Solat adalah solat… zakat adalah zakat… semua ibadah mempunyai namanya yang tersendiri…
Istighfar adalah Astaghfirullah…
Tasbih adalah Subhanallah…
Hauqalah adalah La hawla wala quwwata illa billah…
Takbir adalah Allahu akbar…
Ta’awwudz atau isti’adzah adalah A’udzu billah…
Hamdalah atau tahmid adalah Alhamdulillah…
Tahlil adalah la ilaha illallah… semua punya namanya yang tersendiri… dan semua mangandungi dzikir… sebagaimana semua makanan mengandungi minuman (air)…
Mengandungi air ? Bukankan dalam nasi yg kita masak mengandungi air..bukankah dlm kek juga mengandungi air…bukahkah dalam pisang atau buah epal mengandungi air?…lalu apakah…dan apakah…

Lalu apakah dzikir itu ?? yang mutlak? yang betulnya? yang hakiki? yang satu-satunya dapat menenangkan hati? Dzikir adalah “Allah”… mengucap / menyebut / melafazkan nama “Allah” sebanyak-banyaknya sebagaimana firmannya:“Dzikran katsira”.[sebutlah sebanyak2nya] dimana jua berada..!!
Teh, kopi, susu dan lain-lain adalah air, namun beza dengan air yang mutlak (air jernih)… semua baik, tapi air putih/biasa yang jernih lebih diperlukan.

Semua ibadah adalah dzikir dan mengandung dzikir… dan semuanya baik… tapi ada dzikir mutlak yang juga sangat diperlukan.
Bukankan air itu amat2 diperlukan oleh tubuh manusia !!!
Lalu bagaimana denga Asma’ Husna? Apakah ya Rahman, ya Rahim, ya Quddus dan seterusnya adalah dzikir? Allah berfirman :
” ولله الأسماء الحسنى فادعوه بها “
“Allah mempunyai Asma’ Husna, berdo’alah dengan Asma’ Husna itu” ini bermakna bukan dzikir, akan tetapi ia adalah do’a !! Dan lebih tepat lagi ayat di atas diertikan dengan: Panggillah Allah dengan Asma’ Husna-Nya.

Kesimpulannya adalah: Berdzikir dengan mengucap / menyebut / melafazkan nama “Allah” sebanyak-banyaknya adalah bukan hanya boleh, tapi WAJIB kerana merupakan satu perintah langsung dari Allah Swt. sebagai sarana terpenting menuju dzikir qolbu[zikir hati yg secara automatik] dan ketenangan jiwa.
Hanya saja harus melalui izin dan bimbingan seorang syeikh (wali mursyid) kerana Allah berfirman: “Fas’alu ahladzdzikri”…[maka bertanyalah pada ahli zikir]..Bukankah apa2 bidang ada pakarnya !!! kalau sakit kita jumpa doktor…kalau rosak kita akan pergi ke pakar engineer dsb…!! lalu bagaimana utk mengetahu ttg zikir..bagaimana kaedah dan caranya ???

Orang yang tidak berdzikir disebut Ghafil (lalai), walau ia rajin solat, baca Qur’an dan puasa… sebab ia kehilangan satu pekerjaan yang sangat urgent iaitu dzikir… Allah berkali-kali mengulang: “Berdzikirlah sebanyak-banyaknya”… dalam al-Qur’an pun setiap perintah untuk suatu ibadah, pasti diselangi dengan perintah untuk berdzikir… sebagaimana yang tertera di atas…
“Setelah solat, berdzikirlah”… “Setelah haji, berdzikirlah”… dan seterusnya… ertinya: Apapun ibadah yang dilakukan, jangan sampai lupa dzikir !! dzikir lebih penting !! dzikir adalah kunci segalanya !! harus dilakukan sebanyak-banyaknya !! kalau dilihat yang lain tidak ada perintah untuk sebanyak-banyaknya !!

Untuk diketahui bahwasanya ibadah yang pertama kali diwajibkan dalam islam setelah mengucap dua kalimat syahadat [LA ILA HA ILLA ALLAH MUHAMMADUR RASULULLAH] adalah: Dzikir… dalilnya firman Allah :
” واذكر اسم ربك وتبتل إليه تبتيلا “
Ayat di atas turun jauh sebelum diwajibkannya solat, puasa, zakat, haji dan ibadah-ibadah lain. Lalu mengapa dzikir tidak termasuk rukun islam padahal ia sangat penting? Sebenarnya sudah masuk (tersirat) dalam rukun pertama… Asyhadu alla ilaha illallah (dzikir)… Wa asyhadu anna Sayyidana Muhammadan Rasulullah (selawat).
Kerana apa ?diwajib kan disitu adalah fael amr…Wahai orang2 beriman….sebutlah nama ALLAH…wahai orang2 beriman berselawatlah…
Allah berfirman :
” قد أفلح من تزكى وذكر اسم ربه فصلى “
“Beruntunglah yang mengucapkan dua kalimat syahadat… lalu berdzikir dan berselawat”.
” يا أيها الذين آمنوا صلوا عليه وسلموا تسليما “
Satu pertanyaan terakhir: Bila dzikir itu adalah mengucap nama “Allah” lalu bagaimana dengan hadis :
” أفضل الذكر لا إله إلا الله “
“Sebaik-baik dzikir adalah La ilaha illallah” ?? Jawapannya adalah: Hadis tersebut telah dinasakh dengan ayat :
” إليه يصعد الكلم الطيب “
Kemudian Rasul pun bersabda :
” أفضل ما قلته أنا والنبيون من قبلي لا إله إلا الله “
Sehingga La ilaha illallah yang mulanya sebagai Afdlaludzdzikr (sebaik-baik dzikir) berubah menjadi Afdlalul-Qaul (sebaik-baik perkataan). Rasul tidak mengatakan: Afdlalu ma dzakartu bihi [sebaik2 apa yg disebutkan dengannya]… akan tetapi “Afdlalu ma qultuhu”.[sebaik2 apa yg dikatakannya].

Sumber: (abna’ As-Syeikh).

Tajdid Pengukuhan akidah & Pencerahan Kefahaman


TAJDID PENGUKUHAN AKIDAH DAN PENCERAHAN FAHAMAN

Islam agama massa dan sepanjang zaman serta pembawa rahmat lagi menepati tuntutan fitrah manusia. Akidah merupakan teras agama Islam dan insan muslim, justeru akal harus diberi kefahaman yang betul dan tepat agar akidah tetap kukuh dan tidak goyah. Begitu juga Kecelaruan dalam pelbagai perkara kalangaan umat Islam lantaran disebabkan pelbagai definisi diatas sesuatu perkara serta tidak tepat didalam memahami makna sesuatu lantaran pelbagai andaian tafsiran dan makna tersendiri.

Sahib as-Samahah menekankan pentingnya makna sesuatu definisi agar dapat difahami akal dengan betul dan tepat. Dalam hal ini beliau memberikan apa itu ta’rif al-ta’rif sebelum melangkau jauh kedalam perbahasan ilmiah dan seumpamanya. Perselisihan berlaku kerana tiada kesepakatan dalam makna sesuatu perkara. Kenapa kalangan ilmuan agama tiada sepakat dalam memberi makna dan ta’rif. Kalangan ulama bagaikan tiada bahasa persekutuan bagi menyatukan makna sebenarnya dalam perkara agama. Saranan Quran dan Hadis sekadar slogan dan laungan bacaan sahaja. Intipati dan panduan keduanya tidak dihayati namun terus bersuara agar kembali kepada al-Quran dan sunnah dengan fahaman sendiri, sungguh pelik…

Ta’rif al-Taarif iaitu (mendatangkan sesuatu makna dengan tepat kalangan ahli pakar sesuatu bidang).
Dalam hal ini banyak sesuatu perkara dihukumkan tidak tepat lantaran kejahilan ilmu atau ketiadaan mengetahui makna dengan tepat seperti tuduhan sesat, bidaah, kufur, syirik dan sebagainya. Justeru umat Islam terus bertelingkah dan bercelaru dalam perkara tersebut dan memecahbelahkan lantaran pelbagai fahaman dan tafsiran .

Umpamanya membahagikan tasawuf sunni dan tasawuf falsafi walhal apa yang difahami dari nas dan daripada Rasulullah SAW Tasawuf adalah perkara amali dan zauqiah , perkara yang dikatakan falsafi sebenarnya pengalaman zauqiah yang sukar dibicarakan melainkan kalangan ahlinya. Lantaran tokoh sufi Syeikh Ibn Arabi dan Syekh Mansur al-Halaj dituduh sesat dan menyeleweng dikalangan musuh Islam dan kalangan yang mengingkarinya. Syeikhul al-Azhar Dr Ahmed al-Tayeb menulis khusus bagi menolak tuduhan golongan yang memfitnah dan menuduh kesesatan kedua mereka. Perkara yang disabitkannya diselewengkan makna dengan makna tersendiri dan bertentangan dengan makna sebenarnya. Justeru pesanan Hadis Qudsi agar umat Islam tidak memusuhi para wali Allah telah menjerat kalangan umat Islam yang jahil dengan makna sebenarnya atau secara sengaja terjerumus memusuhi para auliyaa’ .

Begitu juga perkara tasawuf tidak dirujuk kepada ahlinya walhal dalam perkara lain begitu cepat ingin mencari ahlinya lantaran anti atau mencari pasal atau secara tidak sengaja. Tuduhan Wihdat al-Wujud dengan fahaman Pantheisme atau percantuman tuhan dengan makhluk walhal makna sebenarnya ialah merujuk kepada wujud hakiki dimana semua makhluk daripadanya iaitu Nur Muhammad (al-aql al-Awwal). Begitu juga tuduhan wihdah al-Adyan sebagai pluralisme walhal makna sebenarnya ialah kesatuan agama ilahi samawi iaitu Islam sebagaimana Firman Allah Taala ‘sesungguhnya agama disisi Allah adalah Islam’. Begitu juga dalam surah al-Zumar :4

Banyak kecelaruan seperti ayat yadullah dinisbahkan sebagai ju’iyyah atau ainiyyah walhal makna sebenarnya milkiyyah begitu juga AllaHu Akhbar dengan maksud Allahu akhbar min an Yu’raf. Asma’ Husna menghimpunkan antara Jalal dan Jamal kecuali ar-Rahman bagi memaparkan Kamaliah Allah Taala.

Dalam konteks Ilmu tauhid yang disusun Imam Asyaari (pengasas aliran Asyairah) iaitu sifat 20, terus diingkari golongan wahabi dengan tuduhan ianya daripada falsafah Yunani semata-mata dan ingin menggantikannya dengan tauhid 3 iaitu Rububiyyah, Uluhiyyah dan Asma wa Sifat serta mengiktiraf golongan musyrik bertauhid jelas bertentangan faham ASWJ dan pembahagiannya melemahkan akidah dan kecelaruan makna sebenarnya. Perdebatan ini terus menyelubungi kalangan umat Islam hari ini.

Justeru Sahib as-Samahah memberi makna kepentingan memahami makna tauhid agar selamat akidah dan kukuhnya akidah iaitu tauhid ialah( menafikan keesaaan Zat dari bilangan dan menafikan yang tunggal dari berbilang). Maknanya Ahadiah (keesaan) yang ada pada tuhan tidak sama dengan makhluknya dan wahidiah (sifat tunggalnya) pun sedemikian. Umpamanya menisbahkan sifat mahkluk dengan asma’ husna .

Sahib as-Samahah menyatakan Muqtadaiyyat al-Uluhiyyah (kriteria ketuhanan) yang bertujuan membezakan antara khaliq dengan makhluknya agar selamat dari segi akidah dan kefahaman.
1. As-Sabq (dahulu dan tiada yang mendahuluinya serta bebas dari ruang dan waktu) lawannya masbuq.
2. Al-Itlaq (Mutlak ) lawannya muqayyad.
3. Az-Zatiah (esa dan tiada yang membantunya) lawannya Muktasabah.
4. As-Sarmadiah (kekal berterusan ) lawanya terhad dan terbatas.
Keempat perkara diatas adalah bagi membezakan khaliq dengan makhluknya dan suatu kaedah yang dapat memantapkan akidah dan pencerahan fahaman akal muslim. Dengan memahaminya dapat membebskan daripada kerosakan dan penyelewengan seperti (awhal tauhid):
1. Hulul (yakni meyakini Allah taala berada dalam makhluknya.
2. Ittihad (kesatuan atau percantuman)
3. Tashbih (menyerupakan/ mensifatkan sama dengan makhluk)
4. Ta’til (menafikan fungsi asma’Nya) dengan anggapan Allah Taala melakukan sesuatu perkara dengan zatnya sendiri.

Apabila dikaji dengan akal dan kefahaman yang sebenar jelaslah bahawa umat Islam boleh selamat daripada penyelewengan, kesesatan, kesyirikan dan kekufuran sekiranya memahami makna sebenar ilmu tauhid dan ilmu akidah dan memahami perkara yang menggugatnya.
Selamat dan murni akidah, justeru jelaslah tawasul tiada apa masalah kecuali golongan akidah yang goyah dan masih was-was dengan konsep tauhid atau kerana tipu daya syaitan atau juga tidak merujuk kepada fahaman ASWJ atau menolak kalangan ulama hakiki. Para rasul dan wali adalah makhluk yang dipilih dan terpilih dan mempunyai barakah. Bagi insan muslim boleh merujuknya sebagaimana saranan al-Quran dan Hadis, Justeru pengukuhan akidah dan pencerahan fahaman dengan makna sebenarnya dengan faham Quran dan Sunnah adalah dengan merujuk kepada ulama Hakiki seperti saranan mencari wali mursyid dan ahli zikir, inilah kunci kepada umat Islam dalam memahami sebenar dengan tepat dan sahih dan bukanya dengan akal sendiri yang terbatas lagi banyak tipudaya kerana manusia tidak mampu memahami al-Quran dan Sunnah dengan tepat kecuali para ulama' pewaris kepada para anbiyaa'.

Kembalilah sebagaimana saranan nas kerana inilah jalan yang diredhai Ilahi dan waspadalah bahayanya penyelewengan akidah atau lemahnya akidah. Kerana dimaksudkan akidah ialah tauhid yang mantap dan kefahaman yang jelas. Semoga dengan penerangan Sahib as-Samahah menjadikan akidah kita semakin mantap dan kukuh serta jernih akal dan fahaman. Justeru pencerahan akal dengan kefahaman yang betul dengan pemantapan akidah yang sebenar dan hakiki menjadi suatu kemestian terhadap insan muslim. Sememangnya akidah adalah teras dan asas terpenting dan utama. Tajdid adalah diperlukan bagi memurnikan dan memberi nafas baru dalam memahami agama dan ulum ad-din serta penghayatannya. Wallahu a’lam.

Pemulihan Rohani Di Khaniqah


PEMULIHAN ROHANI DI KHANIQAH

Susunan SITI AINIZA KAMSARI
Utusan Malaysia
8 julai 2010


Kaum wanita juga banyak membangunkan masjid, khaniqah, ribat dan sekolah di Andalusia, Iraq, Hijjaz, Syam (Syria) dan Palestin, semuanya dibangunkan dengan menggunakan nama-nama mereka". Demikian menurut Muhammad Al Ghazali dalam bukunya Warisan Pemikiran Islam, Menurut Syarak dan Akal (muka surat 218 Cresent News, 2009)


Apabila disebut perkataan khaniqah dan ribat, ia menarik perhatian untuk kita mengetahui lebih lanjut apakah kisah di sebaliknya. Kedua-dua perkataan yang mewakili sebuah institusi penting yang agak asing bagi kita.


Sukar bagi mendapatkan maksud dan istilah sebenar khaniqah dan ribat dalam bahasa Melayu. Namun apabila kita menyelusuri lembaran-lembaran sejarah dalam sumber-sumber mengenai khaniqah dan ribat, ternyata kedua-duanya adalah nama besar dalam sejarah khazanah silam Islam.


Khaniqah atau khanqah (atau disebut juga khaneqa atau dalam bahasa Parsi disebut khanegah atau khaneghah) dan ribat (malah disebut juga di sesetengah tempat lain sebagai Zawiya dan Tekke) adalah umpama penginapan asrama khas untuk ahli sufi atau tarekat.


Malah khaniqah atau ribat ini mempunyai fungsi utama menjadi pusat pemulihan rohani dan karakter kepada mereka yang bermasalah.
Pada zaman dahulu juga malah sehingga kini, khaniqah menawarkan tempat tinggal seperti itu untuk ahli-ahli sufi (salik) yang sering mengembara dan para pelajar (at-tullab) yang mengikuti pengajian agama di merata-rata tempat dalam jarak yang jauh.


Lazimnya khaniqah adalah bangunan yang dibina bersebelahan dargah (tempat untuk bersuluk), masjid-masjid, madrasah yang lazimnya boleh ditemui di negara-negara Islam di bawah pengaruh Parsi terutamanya Iran dan Asia Tengah.


Hanya di bahagian dunia Arab sahaja terutamanya di utara benua Afrika, institusi seperti itu dikenali sebagai zawiya atau zaouia. Di Turki dan negara-negara bekas empayar Uthmaniah seperti Albania dan Bosnia, dikenali sebagai tekke atau tekye.
Malah dikatakan terdapat juga di bahagian Asia Tenggara terutamanya Indonesia yang lebih dikenali sebagai khanqah dan dargah.


Begitupun tidak dapat dipastikan bila wujudnya golongan sufi yang mendiami khaniqah atau ribat ini.


Namun dalam tulisannya, Jonathan Berkey berkata: "Salah satu ciri atau karakter penting mengenai sufisme di abad pertengahan adalah apabila bercambahnya sebuah institusi yang dikenali sebagai khanqah atau ribat. Iaitu sebuah kompleks bangunan yang mengandungi rumah-rumah kediaman dan dihidupkan dengan pelbagai aktiviti yang mistik. Kemunculan awal golongan ini tidak dapat dipastikan tarikhnya tetapi dikatakan telah mula berakar sejak awal abad ke 9 dan 10 lagi." (Berkey 2003, muka surat 157)


Bagaimanapun, jika dirujuk kepada Ensiklopedia Brittanica, khaniqah atau ribat dimaksudkan sebagai bangunan penting yang mesti dibina oleh hampir setiap negara Islam seawal dari abad ke-8. Ia bertujuan sebagai kubu pertahanan daripada pihak luar yang cuba menyerang dari arah pedalaman dan sempadan negara.


Untuk tujuan itu, ribat yang paling masyhur diperkatakan dan sering dikunjungi para pelancong ialah Ribat Sousse dan Ribat Al Monastir di bandar Tunisia, Afrika Utara yang dibina sejak seawal abad kesembilan lagi.


Kedua-duanya adalah kompleks kubu pertahanan yang sangat menakjubkan kerana mempunyai nilai-nilai seni bina yang sangat tinggi dan kukuh sehingga ke hari ini.
Ribat Sousse misalnya tidak sahaja berperanan sebagai kubu tetapi dwi fungsi sebagai rumah api untuk memberi isyarat komunikasi yang boleh diterima hingga ke Mesir.
Akan tetapi tumpuan khaniqah atau ribat itu lebih menarik juga dilihat melalui catatan yang ditulis oleh tokoh ilmuwan Islam terkenal, Al Ghazali.


Menurutnya, khaniqah atau ribat mengikut kajiannya adalah premis atau institusi yang dibina khas untuk kaum wanita oleh wanita. Maksudnya, tokoh-tokoh wanita sesebuah kawasan berperanan membina khaniqah melalui harta miliknya yang diwakafkan atas kesedaran dan tanggungjawab membela kaum sejenisnya.


Hal itu jelas pada tulisan dalam sebuah khaniqah yang didirikan di Damascus (Damsyik) sekitar tahun 650 H/1252M iaitu: "Khaniqah ini diwakafkan oleh Fatimah binti Al Malik al Adil Muhammad bin Al Adil bin abi Bakr bin Ayyub kepada para wanita fakir yang menghuninya, juga untuk tempat menunaikan solat lima waktu dan untuk bermalam di dalamnya."


Maka dia adalah tokoh yang memikirkan nasib kaum sejenisnya lalu mendirikan Khaniqah yang khusus untuk menampung dan mendidik kaum wanita terutama yang kurang bernasib baik seperti yang baru diceraikan, janda, balu, mangsa kemiskinan dan penderaan untuk mereka selamat dan mendapat perlindungan.


Sementara di sebuah pusat pelancongan terkenal di Mesir, dikenali sebagai Al Qrafah al Kubra turut mempunyai kisah tersendiri mengenai khaniqah atau ribat.
Walaupun kawasan itu mempunyai penduduk yang sangat padat namun istimewanya ia mempunyai banyak masjid, kawasan rehat dan taman rekreasi sehingga menjadi tumpuan pelancong terutama pada malam-malam yang disinari cahaya bulan terang.


Namun yang uniknya, Al Qarafah Al Kubra itu banyak didirikan ribat. Antara yang terkenal adalah Ribat Al Khawas dan Ribat Al Asyraf yang dibina khusus untuk para wanita daripada kalangan keluarga keturunan Nabi Muhammad (Al Asyraf).
Sementara banyak ribat lain dibina oleh tokoh-tokoh wanita sebagai tempat tinggal para wanita miskin dan janda.


Menurut Al Ghazali, khaniqah atau ribat turut berperanan memastikan para penghuninya mengikuti pengajian ilmu-ilmu yang seharusnya dikuasai oleh kaum wanita.
Maka menjadi tanggungjawab para pemilik premis menyediakan guru bagi m

emastikan para penghuninya dapat menghabiskan masa dengan pelbagai perkara yang berfaedah.
Namun hayat atau perjalanan premis-premis yang sebaik itu tidak lama. Fungsinya semakin berkurang dan sehinggalah di zaman Turki Uthmaniah, tiada lagi khaniqah dan ribat daripada harta yang diwakafkan.


Ini menyebabkan, kata Al Ghazali kebanyakan bangunannya tidak lagi mendapat perhatian mana-mana pihak. Ada yang dibiarkan rosak teruk dan tidak kurang hanya menjadi tinggalan atau khazanah silam untuk tatapan generasi akan datang.
Walau apa pun fungsinya, sama ada sebagai pusat perlindungan wanita, asrama ahli-ahli sufi bersuluk sehinggalah menjadi kubu-kubu pertahanan, institusi khaniqah atau ribat ini telah menjadi sebahagian puncak kegemilangan tamadun Islam.


Hari ini ia hanya meninggalkan puing-puing runtuhan dan bekas sedangkan masih ada manfaatnya yang sangat berguna kepada umat Islam zaman sekarang.

* Markaz sufi diberi bantuan dan dana ketika zaman kesultanan Solahuddin al-Ayubi dan Khilafah Osmaniah kerana ianya meruapakan aset bagi daulat Islamiah dalam mempertahankan watan, benteng strategik, dakwah, perpaduan, pemantapan ukhuwah dan kerohanian.

Agenda Strategis Zionis Israel


Agenda Strategis Zionis Israel

Golongan Yahudi dikatakan bijak dalam pelbagai bidang intelektual dan profesionalisme. Lantaran menguasai pelbagai bidang dikuasai mereka antaranya kewangan, hiburan, ekonomi, ilmiah, sains, teknologi, politik dan sebagainya mereka lah mempeloporinya. Golongan mereka yang sedikit di US namun dapat menguasainya kerana mereka telah menguasai kedudukan strategik , pembuat dasar dan kekayaan US.

Media antarabangsa sehingga PBB telah dikuasai secara proksi dan jaringan strategis mereka di serata dunia. Menyingkap al-Quran memberi peringatan terhadap muslihat dan kejahatan Yahudi sejak berzaman dan mereka merupakan dalang kepada peperangan dunia sebagaimana tercatat dalam sejarah. Justeru mereka sememangnya keras dan degil dengan kehebatan dan kebijakan mereka kononnya merekalah yang terbaik dari kalangan umat manusia.

Jaringan Yahudi global, harus disingkap dengan agenda dan strategi mereka terutamanya terhadap umat Islam dan negara Muslim:

Sejarah merekodkan antaranya mereka telah berjaya membentuk golongan umat Isalm melawan pemerintah umat Islam khilafah Turki Osmaniah dengan pelbagai gerakan sulit dan membentuk penentang dari kalangan umat Islam sendiri seperti golongan batiniah, Wahabi, Turki Muda, Syiah, Ahmadiah Qadiani dan seumpanya. Dengan pelbagai ideologi dan fahaman ini berjaya merungkai perpaduan dan kekuatan umat Islam yang berteraskan faham Sunni ahli Sunnah wal jamaah.

Ideologi kebangsaaan yang buta, sosialisme, kapitalisme, globalisme, merupakan cetusan pemikiran strategik mereka. Mereka juga memecahbelahkan umat Islam kepada pelbagai golongan seperti tradisionalis, konservatif, modenis, progresif, pluralisme, fundamentalis dan sebagainya bagi mengadu domba dan melagakan sesama umat Islam. Kerohanian Islam diselewengkan dan di negatifkan agar kekuatan umat Islam tidak kembali bangkit,. Kerana mereka telah mengkaji dimana kekuatan umat Islam dan para strategis dan pengkaji mereka mengetahui hal ini.

Sistem politik kepartian diuar-uarkan termasuk demokrasi supaya sistem mereka terus diguna pakai dan bimbang jika umat Islam kembali kepada sistem khalifah. Sistem politik kepartian dapat memastikan umat Islam terus bertelingkah dan berpecah apatah lagi menjelang setiap kali pilihanraya. Antara agenda seterusnya ialah mereka merancang seperti pembentukan negara Kurdistan yang kini diambil oleh Turki, Iran, Iraq dan Syria. Justeru mereka menyokong gerakan tersebut agar negara-negara tersebut akan semakin mengecil dan berpecah lagi.

Iraq dibahagikan kepada Sunni, Kurdis dan Syiah dimana umat Islam akan terus lemah dan bertelingkah sesama sendiri dan pembentukan pemerintahan boneka US atau secara tepat bagi kepentingan Israel.

Baluchistan yang merangkumi Afghanistan, Pakistan, dan Iran supaya terbina negara baru dan negara-negara tersebut semakin kecil dan bertelingkah...mereka mendokong parti-parti politik kalangan negara Islam bagi agenda strategis mereka secara tidak langsnung dan tanpa sedari dalam konteks sesama mendapat manfaat.. mereka bijak mewujudkan NGO yang berselindung diatas nama kebajikan, kemanusiaan dan seumpamanya yang merupakan saluran maklumat mereka dan pelbagai syarikat perniagaan sebagai serampang dua mata bagi tujuan agenda mereka.

Jaringan mereka dengan negara kuasa besar dan pemimpin parti-parti kuasa bersar serta dengan pihak keselamatan negara tersebut terus kukuh. Mereka terus mengusai media antarabangsa, ketenteraan, profesionalisme dan ilmuan serta pakar dan penguasaan dalam pelbagai bidang. Ini bagi kelangsungan dan hegemoni Israel Raya dan Zionisme.

Syeikhul al-Azhar Ulas Akidah, Fahaman n Pelopor Wahabi

Syeikhul al-Azhar al-Imam al-Akhbar Prof Dr Syekh Ahmed al-Tayeb, mengulas isu fahaman, akidah dan pelopor ajaran wahabi melalui saluran TV al-Nil, Mesir bahawa wahabi adalah bukan salafi kerana jelas bercanggah dari segi manhaj, akidah dan fahaman bahkan semata-mata dakwaan tidak berasas lagi bercanggah dengan al-Quran dan sunnah. Kenyataan tegas seorang ulama sunni dan ketua institusi Ahli Sunnah wal Jamaah yang muktabar di dunia. Beliau juga mengulas bahawa pelopor ajaran wahabi seperti Ibn Taimiah, Ibn Qayyim dan Mohamad Bin Wahab sebagai mujassimah . Bahayanya dari sudut akidah, pemikiran , fahaman dan mencetus kepada fahaman ekstrim seperti takfir, membid'ah , mensyirik dan menyesatkan umat Islam dan ahli Sunnah waljamaah yang sebenar. ..........
bagi pengkaji jaringan teroris global fahaman ini merupakan pelopor kepada kebanyakkan fahaman militan dan ekstrimis sedunia....



video video video video video video